Kamis, 18 Juli 2019

17% Perkosaan Terjadi Pada Wanita Berhijab, Sebenarnya yang Salah Siapa?



Koalisi masyarakat sipil melakukan survei nasional dengan tajuk kekerasan seksual di ruang publik. Mereka yang ambil bagian dalam survei ini antara lain, Hollaback! Jakarta, perEMPUan, Lentera Sintas Indonesia, Perkumpulan Lintas Feminis Jakarta, dan change.org Indonesia.

Hasil survei yang didapat, di antaranya adalah pakaian terbuka bukan penyebab utama pelecehan seksual di ruang terbuka. Mayoritas perempuan yang menjadi korban menggunakan pakaian tertutup saat kejadian.
Hasil survei koalisi masyarakat sipil ini juga membantah anggapan bahwa pelecehan seksual yang terjadi di ruang terbuka disebabkan oleh perempuan yang mengenakan pakaian terutamabuka. Memang, kalau soal sikap, pokoknya laki-laki harus salah. Kalau urusan pelecehan seksual, kok cuma perempuan yang biasanya disalahkan, ya.

Rastra, Peneliti Lentera Sintas Indonesia, memberikan penjelasan. “Top 3 baju yang mereka (perempuan) pakai adalah ada rok/celana panjang (18%), baju lengan panjang (16%). Ini membantah sama sekali (ucapan), “Salah sendiri nggak pakai baju sopan.” Kita punya data sendiri, 17% itu korbannya memakai hijab, ini sama sekali bukan masalah baju,” kata Rastra seperti dikutip oleh Detik.

Memang mudah sekali ya menyalahkan pakaian dan perempuan. Nggak perlu berpikir terlalu keras. Pokoknya perempuan dengan pakaian terbuka yang salah.
Survei koalisi masyarakat sipil sendiri dilakukan kepada 62.224 responden dari berbagai latar belakang. Selain menemukan bahwa pakaian terbuka bukan penyebab, koalisi masyarakat sipil juga menemukan fakta bahwa pelecehan seksual banyak terjadi di siang hari. Mayoritas korban mengalami pelecehan dalam bentuk verbal, misalnya komentar atas tubuh.

“Ini juga membantah mitos-mitos bahwa kekerasan seksual di malam hari. Faktanya adalah pelecehan seksual paling banyak terjadi di siang hari (35%), diikuti sore (25%), baru malam (3%), dan pagi (16%). Kita ingin menunjukkan pelecehan seksual bisa terjadi kapan saja,” tambah Rastra.
“Bentuknya apa saja? Secara general ini paling banyak verbal di tempat umum, seperti komentar atas tubuh (60%), kemudian fisik sudah ada yang menyentuh tubuh (24%), digesek, diintip, difoto, dan visual dilihat dalam waktu lama (15%),” lanjutnya.
Bagaimana, masih menyalahkan pakaian terbuka padahal yang terjadi 17% korban mengenakan hijab?
(yms)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar