Sabtu, 22 Juni 2019

Saksi Ahli Prof Eddy OS Hiariej Memukau di MK, Banyak Netizen Merasa Salah Pilih Jurusan, Siapa Dia?

Saksi Ahli Prof Eddy OS Hiariej Memukau di MK, Banyak Netizen Merasa Salah Pilih Jurusan, Siapa Dia?

Tim Hukum TKN 01 Jokowi-Maruf Amin menghadirkan saksi ahli Prof Eddy OS Hiariej untuk membantah argumen-argumen Tim BPN 02 Prabowo - Sandiaga Uno di Mahkamah Konstitusi (MK), Jumat (21/6/2019) malam.
Penjelasan guru besar UGM tersebut ternyata membuat netizen terpukau dan merasa salah memilih jurusan.
Oleh Majelis Hakim Mahkamah Konstitusi, Prof Eddy OS Hiariej diberi waktu kurang lebih 10 menit menyampaikan argumennya. 
Salah satu argumen Prof Eddy OS Hiariej menyebut materi gugatan 02 Prabowo - Sandiaga di Sengketa Pilpres 2019 yang diajukan ke Mahkamah Konstitusi tidak relevan. 
"Banyak kutipan yang mengambil contoh pilkada padahal Pilpres dan Pilkada berbeda," kata Eddy OS Hiariej.
"Benar apa yang disampaikan Kuasa Hukum Pemohon (02) bahwa MK bukan sekadar Mahkamah Kalkulator."
"Tapi MK jangan diajak juga menjadi Mahkamah Kliping yang kebenarannya berdasarkan kebenaran kliping koran," kata Eddy OS Hiariej.
Nah saat menjawab pertanyaan, kepiawaian Prof Eddy sebagai saksi ahli kian terbuktikan.
Ia menjawab secara runtut semua pertanyaan dengan istilah-istilah hukum yang mudah dipahami.
Para penanya pun, terutama para hakim tampak puas dengan jawabannya.
Nah, di jagat twitter nama Prof Eddy pun langsung tranding.
Berikut komentar-komentar Netizen yang menganggumi penampilan Profesor Eddy dengan hastag #profeddy
Melihat dan mendengar #profeddy tadi malam... Aku merasa salah ngambil jurusan waktu kuliah... Seprtinya aku mulai tertarik dgn dunia hukum @adennio007 
Pemanasan sebelum kuliah beneran. Makasih #profeddy @NauraPradhia
Sumpah, semalam setelah mendengar ceramah ilmiah Prof Eddy...mimpi jadi akademisi saya panas lagi. Sekolah lagi ah...@DonaldOkta
Terimakasih prof, kuliah gratisnya, meskipun ai anak Fikom. Suwun sing akeh #profeddy @VinoSinaga
Idola baru setelah prof @mohmahfudmd nih...
Penjelasannya lugas, jelas, detail...
Kapan gw bs paham hukum yg bener² bener seperti itu  #profeddy  @mefunnie 
Makan nya apa to proffff pinter bgt uu ampe tahun tahun nya khatam #profeddy @YanuariEri 
Siapa Eddy OS Hiariej?
Menyadur dari www.hukumonline.com berikut profilnya:
Eddy OS Hiariej sudah hampir 10 tahun mondar-mandir di pengadilan untuk berbicara sebagai ahli.
Pemilik nama lengkap Edward Omar Sharif Hiariej ini pernah menjadi saksi meringankan dalam pemeriksaan Denny Indrayana, mantan wakil Menteri Hukum dan HAM RI.
Eddy merupakan Guru Besar Hukum Pidana pada Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada (FH UGM), Yogyakarta.
Sidang MK yang cukup melelahkan
Sidang MK yang cukup melelahkan (Youtube Kompas Tv)
Ia meraih gelar tertinggi di bidang akademis tersebut dalam usia yang terbilang masih muda.
Sebagai perbandingan, bila Hikmahanto Juwana mendapat gelar profesor termuda dari Fakultas Hukum Universitas Indonesia (FHUI) di usia 38 tahun.
Eddy mendapatkan gelar profesornya di usia 37 tahun dari Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada (UGM).
“Saat SK guru besar saya turun, 1 September 2010, saya berusia 37 tahun. Waktu mengusulkan umur 36,” tutur pria kelahiran 10 April 1973 ini.
Mendapat kesempatan menemui Eddy di ruang kerjanya pada Sabtu pagi yang cerah di bulan Mei lalu, Eddy bercerita kepada hukumonline.
Gelar profesor dapat ia raih di usia muda tak lepas dari pencapaiannya menyelesaikan kuliah program doktoral yang ditempuhnya dalam waktu yang lebih singkat dibandingkan kebanyakan mahasiswa lain.
“Orang biasanya begitu sekolah doktor baru mulai riset, saya tidak. Saya sudah mengumpulkan bahan itu sejak saya short course di Prancis. 2001 saya sempat di Prancis 3 bulan."
Kampus UGM. (Foto : Istimewa)
Kampus UGM. (Foto : Istimewa) ()
"Di Strasbourg. Jadi saya katakan kepada pembimbing saya, Prof. Sugeng Istanto, ‘Prof, saya sudah punya bahan untuk disertasi’,” ujar Eddy.
Setelah mendapat persetujuan menulis, Eddy yang pernah menjadi Asisten Wakil Rektor Kemahasiswaan UGM periode 2002 – 2007, menyelesaikan draft disertasi pertamanya pada Maret 2008.
Disertasi Eddy membahas soal penyimpangan asas legalitas dalam pelanggaran berat Hak Asasi Manusia (HAM).
Kurang dari setahun, Eddy pun siap menghadapi ujian terbuka dengan promotor Prof. Marsudi Triatmodjo – sebab Prof. Sugeng sudah meninggal terlebih dulu – dan co-promotor Prof. Harkristuti Harkrisnowo.  
“Jadi saya terdaftar sebagai mahasiswa doktor itu 7 Februari 2007, saya dinyatakan sebagai doktor 27 Februari 2009,” kenang Eddy.
“2 tahun 20 hari. Dan memang Alhamdulillah rekor itu belum terpatahkan,” imbuhnya.
Pernah Gagal Masuk Fakultas Hukum
Keinginan dan ketertarikannya akan dunia hukum disampaikan Eddy sudah dimilikinya sejak lama, walaupun ia mengaku tak ingat sejak kapan.
Almarhum ayahnya pun pernah menyampaikan kepada Eddy, “kalau saya lihat karakteristikmu, cara kamu berbicara, kamu itu cocoknya jadi jaksa,” ucap Eddy menirukan sang ayah.
Meski jadi jaksa bukanlah amanah, tetapi di akhir hayatnya ayah Eddy kembali mengatakan agar Eddy kelak tak jadi pengacara bila benar ingin masuk fakultas hukum.
Pesan itu disampaikannya ayahnya saat itu Eddy masih duduk di bangku SMA.
“Mungkin dia tahu kalau saya jadi pengacara, nanti orang yang salah dan saya bela  bisa bebas."
"Itu juga mengapa dia bilang saya untuk jadi jaksa. Ya saya kaget juga waktu itu,” ungkap pria berdarah Ambon ini.
Namun, jalan Eddy untuk bisa masuk FH UGM nyatanya tak semulus itu.
Di tahun 1992, begitu lulus SMA, Eddy tidak langsung lulus Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UMPTN).
“Saya setahun itu gagal loh masuk Gadjah Mada itu. Jadi tahun 1992 saya tes UMPTN tidak masuk,” ujarnya.
“Saya stres tuh enam bulan. (Karena) saya stres, saya liburan ke mana-mana aja udah."
"Terus enam bulan kemudian, mulai Desember, saya betul-betul intens belajar sampai UMPTN berikutnya. Baru lah kemudian saya lolos, masuk FH UGM,” pungkas pemilik hobi olahraga tenis, renang, dan juga membaca ini.
Di semester lima, Prof. Maria Soemardjono – Dekan FH UGM kala itu – lah yang pertama kali mencetuskan agar Eddy menjadi dosen.
Hubungan Eddy dan Prof. Maria diakui Eddy memang sangat dekat sampai-sampai orang mengatakan kalau Eddy adalah anak keempat Prof. Maria.
Faktanya bagi Eddy, Prof. Maria memang merupakan pakar hukum yang menjadi panutannya.
“Dia ngomong apa saja bisa karena dia kan mempunyai background pendidikan yang memang berbeda-beda."
"Selain itu di usianya yang sudah 72 tahun dia masih saja menerbitkan buku dan masih melakukan penelitian di lapangan,” ucap Eddy.
Satu ketika Prof. Maria mengatakan kepada Eddy, “kamu habis ini mau ke mana?” tiru Eddy.
Karena saat itu Eddy juga menjawab belum tahu akan ke mana, Prof. Maria menyarankan agar Eddy menjadi dosen di kampusnya tersebut.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar