Jumat, 28 Juni 2019

Minta Putusan MK Dihormati, Bamsoet: Kalah Legawa, Menang Jangan Jemawa

Minta Putusan MK Dihormati, Bamsoet: Kalah Legawa, Menang Jangan Jemawa

Jakarta, Ketua DPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta semua pihak menghormati dan mematuhi putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak seluruh gugatan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno terkait sengketa perselisihan hasil Pilpres 2019. Dia mengingatkan pihak yang kalah harus legawa dan yang menang jangan jemawa.

"Mari kita hormati dan patuhi keputusan MK terkait sengketa perselisihan hasil Pilpres 2019. Seluruh tahapan hukum sudah dijalani sesuai aturan yang ada. Saatnya kita kembali bergandengan tangan. Tidak perlu ada lagi pengerahan massa. Pihak yang kalah harus legawa, yang menang jangan jemawa," kata Bamsoet dalam keterangan tertulis, Jumat (28/6/2019).

Hal tersebut disampaikan Bamsoet dalam acara halal bihalal Korps Alumni HMI (KAHMI), di Rumah Dinas Ketua DPR RI, Jakarta pada Kamis (27/6) malam. Hadir dalam acara tersebut antara lain Ketua Dewan Penasihat KAHMI Akbar Tandjung, Koordinator Presidium KAHMI Hamdan Zoelva, Rektor Universitas Airlangga Prof Mohammad Nasich, serta Ketum HIPMI Bahlil Lahadalia.


Bamsoet berharap saat ini sudah tidak ada lagi kubu 01 atau 02. Persatuan dan kesatuan bangsa menurutnya harus diutamakan di atas kepentingan pribadi atau kelompok.

"Sudah tidak ada lagi 01 atau 02. Yang ada 03, yaitu persatuan Indonesia, sesuai sila ke-3 Pancasila. Kita harus bersatu kembali membangun sinergi dan kekuatan untuk kemajuan umat, bangsa, dan negara," ucap Bamsoet.

Bamsoet yang juga Dewan Pakar KAHMI ini meminta KAHMI menjadi kekuatan yang melakukan mediasi demi terwujudnya rekonsiliasi antarkubu yang sempat berkompetisi dalam Pemilu 2019. Apalagi, kata Bamsoet, banyak tokoh KAHMI dan HMI yang punya jaringan luas dan bisa dimanfaatkan untuk membangun bangsa.

"KAHMI dan HMI punya networking yang sangat kuat, yang bisa menjadi kekuatan dalam membangun bangsa. Sumber daya alumni HMI sangat luar biasa, tinggal digerakkan agar menjadi kekuatan yang produktif untuk memajukan bangsa dan negara," tuturnya.

Selain bicara soal putusan MK dan rekonsiliasi, Bamsoet juga menyinggung soal transformasi yang harus dilakukan HMI. Menurutnya, kalau HMI tak melakukan perubahan, maka akan tergilas oleh perkembangan zaman.

"HMI sendiri harus mampu melakukan transformasi. Sekarang kita berada di era Revolusi Industri 4.0, semua serba internet, serba online dan serba digital. Dalam era disruption dewasa ini, mottonya bukan lagi yang besar mengalahkan yang kecil, tapi yang cepat mengalahkan yang lambat. Jika HMI tidak cepat melakukan perubahan, maka ia akan tergilas oleh perkembangan zaman," kata Bamsoet.


Sementara itu, Ketua Dewan Penasehat KAHMI Akbar Tandjung yang hadir mengaku bangga dengan banyaknya kader KAHMI yang menduduki posisi penting di pemerintahan dan berbagai bidang profesi. Ia berharap kader-kader KAHMI yang tersebar di berbagai partai politik bisa mencapai posisi puncak sebagai ketua umum.

"Saya dengar Adinda Bambang Soesatyo yang saat ini Ketua DPR ingin maju mencalonkan diri menjadi Ketua Umum Partai Golkar. Saya menjadi Ketua Umum Partai Golkar karena kepandaian dan kemampuan saya. Jadi kalau ingin menjadi Ketua Umum Partai Golkar harus lah pandai-pandai. Saya dukung karena kita sepakat kader-kader kita harus menduduki berbagai posisi penting," ujar Akbar.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar