Senin, 17 Juni 2019

Dulu Beratnya 192 Kg Gara-gara Mie instan Sekarang Tinggal 82 Kg


Perubahan Aria Permana, bocah asal Karawang, Jawa Barat yang sempat jadi sorotan pada sekitar 2016 karena bobotnya mencapai 192 kilogram. Kini, bobotnya turun drastis menjadi 87 kilogram.
SEXUIL.COM, KARAWANG - Tubuhnya sempat mencapai 192 kilogram pada 2016 lalu. Saat itu, mi instan jadi santapan wajib.
Kini mi instan dan aneka minuman kemasan seolah menjadi catatan kelam masa lalunya.
Kini, Arya Permana yang berusia 13 tahun ini kapok, tak akan pernah menyentuh mi instan dan minuman kemasan.
Rupanya Aria Permana sadar jika sadar mi instan dan minuman air kemasan yang sempat menjadi kegemarannya itu telah membuat hidupnya tersiksa saat berusia 10 tahun.
Selain kesulitan beraktivitas, lebih dari 1,5 tahun Aria juga hanya bisa telungkup di kasur.
"Sekarang saya jaga pola makan. Pantangannya itu selain mi instan juga enggak boleh makan atau minum yang manis-manis seperti minuman kemasan," kata Aria kepada TribunJakarta.com (Tribunnews.com Netwrok) saat di rumahnya, Kampung Pasir Pining RT 002/01, Desa Cipurwasari, Tegalwaru, Karawang, Jawa Barat, Sabtu (15/6/2019).
Aria Permana yang kini telah beranjak remaja memang sadar untuk mengatur pola makannya.
Ia tak lagi makan secara berlebihan dan mengimbanginya dengan berolahraga.
Bimbingan dari binaragawan Ade Rai dimanfaatkan betul oleh Aria Permana untuk mengembalikan berat badannya agar proporsional.
"Dulu makannya banyak, tapi sekarang lima sendok aja sudah kenyang," kata Aria yang kini berat badannya ada di angka 87 kilogram.
Perubahan Aria Permana, bocah asal Karawang, Jawa Barat yang sempat jadi sorotan pada sekitar 2016 karena bobotnya mencapai 192 kilogram. Kini, bobotnya turun drastis menjadi 87 kilogram.
Perubahan Aria Permana, bocah asal Karawang, Jawa Barat yang sempat jadi sorotan pada sekitar 2016 karena bobotnya mencapai 192 kilogram. Kini, bobotnya turun drastis menjadi 87 kilogram. 
Cerita soal kegemaran Aria terhadap mi instan dan minuman kemasan diamini ayahnya, Ade Somantri.
Konon, sebelum berat Aria "membesar", anak bungsunya itu dalam sehari minimal menghabiskan tiga bungkus mi instan dan puluhan gelas minuman kemasan.
"Aria hampir tidak pernah minum air putih," ungkap Ade.
Kata Ade, Aria akan terus menangis kencang jika kegemarannya itu tak terpenuhi.
Ilustrasi Mi Instan
Hal itu yang membuat Ade tak bisa berbuat apa-apa selain menuruti keginginan Aria.
"Mau gimana, namanya orangtua kita juga enggak tega kalau lihat anak itu nangis terus sambil guling-guling minta makan," kata Ade mengenang apa yang dialami Aria beberapa tahun silam.
Ade bersyukur setelah menjalani semua rangkaian pengobatan hingga akhirnya menjalani operasi bariatrik atau operasi penyempitan lambung pada April 2017, Aria sudah berubah.
Selain kondisi fisiknya berkurang lebih dari 100 kilogram, kesadaran Aria untuk menjaga pola makannya menjadi hikmah bagi Ade dan keluarganya.
"Dulu saya suka ingetin, 'Kamu emang mau blangsak lagi kayak dulu? Kamu enggak inget gimana dulu cuma bisa tengkurap doang? Tapi alhamdulilah sekarang dia sudah sadar dan rajin olahraga," kata Ade.
Aria Permana (10), bocah yang menderita obesitas mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS), Jalan Dr Djundjunan, Kota Bandung, Senin (11/7/2016) siang. Bocah asal Desa Cipurwasari, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Karawang itu datang diantar Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana.
Aria Permana (10), bocah yang menderita obesitas mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS), Jalan Dr Djundjunan, Kota Bandung, Senin (11/7/2016) siang. Bocah asal Desa Cipurwasari, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Karawang itu datang diantar Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana. 
Operasi Hilangkan Kulit Bergelambir 
Meski berat badannya sudah turun drastis, namun tubuh bocah kelahiran 15 Februari 2006 itu belum sepenuhnya normal.
Pascaoperasi bariatrik hingga saat ini, Aria yang dulu gemuk menyisakan kulit bergelambir sisa lemak di tubuhnya, terutama di lengan, perut, punggung hingga paha.
Rencananya Senin (17/6/2019) , berbekal surat rujukan dari RSUD Karawang, Aria akan dibawa orangtuanya ke Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung, Jawa Barat.
Di Bandung, orangtua mendampingi Aria untuk berkonsultasi mengenai operasi untuk pengangkatan sisa kulitnya yang bergelambir.
Kendati begitu, belum ada kepastian bagaimana soal pembiayaan operasi dan perawatan yang menurut ayah Aria estimasinya mencapai Rp 200 juta.
Angka tersebut belum termasuk akomodasi untuk Aria dan keluarga yang harus menyewa kendaraan dari rumah mereka di Karawang menuju RSHS di Bandung.
Dalam setiap perjalanan ke RSHS, kata Ade, ia minimal bisa mengeluarkan uang sampai Rp 1,5 juta.
Dalam kondisi sulit seperti ini, Ade yang bekerja sebagai security yang hanya digaji Rp 2,5 juta sebulan berharap biaya pengobatan Aria ditanggung BPJS.
Ia pun sangat terbuka uluran bantuan dana dari siapa pun

Tidak ada komentar:

Posting Komentar