LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI JOSS

LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI JOSS

Rabu, 29 Maret 2017

ISIS Penggal 2 Pria Lanjut Usia, Dengan Dalih Penerapan Syariah di Mesir


Kairo - Kelompok radikal Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) dilaporkan memenggal dua pria lanjut usia di Mesir. Keduanya dinyatakan bersalah mempraktikkan ilmu sihir dan perdukunan. 

Seperti dilansir Reuters, Rabu (29/3/2017), video yang diposting saluran media sosial, Telegram, yang biasa digunakan ISIS, menunjukkan kelompok radikal itu membentuk unit polisi syariah bernama Hasbah di Sinai utara. ISIS memiliki cabang di wilayah Semenanjung Sinai yang rawan konflik. 

Wilayah itu jarang penduduknya dan berbatasan dengan Israel, Gaza juga Terusan Suez. Belum ada tanggapan otoritas Mesir terkait video ini.



Video yang sama juga menunjukkan pemenggalan dua pria lanjut usia yang mengenakan seragam tahanan warna oranye. Keduanya dibawa keluar dari sebuah mobil van warna hitam dan dibawa ke gurun, yang menjadi lokasi pemenggalan mereka.

Salah satu militan membacakan vonis mati dari pengadilan syariah untuk kedua pria itu. "Murtad, perdukunan, mengklaim bisa meramal masa depan dan membawa orang-orang ke politeisme," sebut militan itu soal pelanggaran yang dilakukan kedua pria yang dipenggal.

ISIS seringkali menggunakan istilah perdukunan dan murtad untuk merujuk pada ajaran Sufi atau Tasawuf yang sudah dipraktikkan selama berabad-abad.

"Syukur kepada Tuhan yang telah mengizinkan prajurit Daulah Islamiyah di Sinai menerapkan hukum dan menjalankan agama di tengah orang kafir, murtad dan Yahudi yang penuh kedengkian," ucap salah satu militan ISIS dalam video itu.


Dalam video yang sama, militan ISIS menyita beberapa truk penuh rokok dan narkoba lalu membakarnya. Militan ISIS juga terlihat membagi-bagikan pamflet berisi imbauan keagamaan kepada para pengendara di Sinai. Mereka juga menggerebek pertemuan penganut Sufi dan menangkap sejumlah pria di antaranya. Tidak hanya itu, militan ISIS juga terlihat menghancurkan sejumlah televisi dan juga makam yang disebut tidak sesuai dengan hukum Islam. 

ISIS membentuk unit polisi syariah yang sama di wilayah Suriah dan Irak yang mereka kuasai. Cabang ISIS di Mesir mulai menunjukkan tanda-tanda perluasan target serangan pada Desember 2016 lalu, saat mengebom sebuah gereja di Kairo hingga menewaskan 28 orang. 

0 komentar:

Posting Komentar