Dilarang Sholat Jumat Di Jalan, Novel : Ini Jaman Merdeka

Jakarta - Polri melarang adanya aksi salat Jumat di jalan protokol Jakarta pada aksi demo 2 Desember mendatang karena mengganggu ketertiban umum. Meski dilarang, Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) MUI memastikan akan tetap menggelar salat Jumat di jalan protokol.

"Ini sudah zaman merdeka. Alhamdulillah persiapan sedang ditingkatkan karena insya Allah massa dua kali lipat dari kemarin," kata perwakilan GNPF MUI yang juga Sekjen Front Pembela Islam (FPI) Novel Bamukmin melalui pesan singkat kepada detikcom, Rabu (23/11/2016).



Novel menegaskan, aksi demo 2 Desember mendatang tetap pada rencana semula, yaitu menggelar salat Jumat di jalan protokol Sudirman-Thamrin. Mereka tetap pada pendirian meski sudah banyak pihak yang mengimbau agar niat itu tidak dilakukan.

"Iya kita tetap salat di jalan. Kita tidak terpengaruh atas penggembosan dari Kapolri (Jenderal Tito Karnavian)," jelasnya.



Novel mengatakan, dirinya menjamin tidak ada agenda lain dalam aksi tersebut. Dia berjanji, FPI akan meningkatkan keamanan untuk mencegah provokator seperti aksi 4 November lalu.

"Kami dalam aksi super damai. Ini hanya doa dan zikir, istigasah dan merayakan bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW agar pemerintah mau tegas terhadap penista agama. Aksi kami tidak ada yang menunggangi karena semua terkordinasi dan kita siapkan pengamanan berangkap-rangkap," tutupnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

China Klaim Puncak Wabah Virus Korona di Negaranya Telah Berakhir

Langkah Cepat Sri Mulyani Membenahi Anggaran Negara

PESUGIHAN DENGAN CARA BERHUBUNGAN SEKS DENGAN NYI BLORONG (ULAR CANTIK)