LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI JOSS

LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI JOSS

Rabu, 04 Mei 2016

Rumah Tanah di Desa Tertua Pulau Samosir yang Tetap Kokoh Selama 300 Tahun

MEDAN - Rumah tanah di Desa Sianjur Mula-mula berada sebelah barat Pangururan, Samosir, Sumatera Utara.
Rumah ini menjadi objek foto wisatawan yang menyambangi desa tertua dan diyakini desa pertama tempat Raja Batak ini.

Rumah Tanah. 
Keunikannya terletak pada bentuk rumah yang 100 persen menggunakan dinding yang terbuat dari tanah.
Dan sisi pada sudutnya tampak seperti gundukan tanah tapi tidak melebur walaupun terkena hujan.
Berusia 300 tahun, rumah tersebut jarang ditempat pemiliknya.
Kata penduduk sekitar, ada nenek usia 80 tahun yang menjadi pemilik dan pewaris rumah turun menurun tersebut.


Nenek tersebut sering berkunjung dan menginap di rumah saudara, sehingga rumah tanah tersebut sering ditinggal.
Namun, uniknya. Rumah tersebut masih utuh dan tidak mengalami kerusakan sedikitpun.
Pintunya tampak kokoh, dan kayu serta atapnya juga tidak roboh walaupun penyangganya merupakan tanah.
Masyarakat Batak khususnya sekitar Samosir menyakini bahwa Suku Batak pertama berasal dari pusuk buhit tepatnya di Desa Sianjur Mula-mula.
Sianjur Mula-mula adalah salah satu dari 9 kecamatan di PulauSamosir.
Desa ini dikelilingi bukit-bukit yang indah, hamparan sawah yang teratur hingga sering kali menjadi destinasi wisata budaya dan sejarah.
Pia, wisatawan menuturkan rumah-rumah di desa sekitar kebanyakan rumah adat Batakatau rumah modern, tapi rumah tanah ini berbeda sendiri dan tidak menempel gdengan rumah penduduk lainnya.

"Sayangnya waktu kami datang tidak penghuni sehingga tidak bisa bertanya lebih banyak soal asla mula dan bagaimana rumah tersebut bisa berdiri, cuman bisa foto-foto saja," tambahnya.

0 komentar:

Posting Komentar