LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI JOSS

LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI HERBAL LICENGSUI JOSS

Minggu, 12 April 2015

Pria Dengan Penis 4,3 kilogram

Pria Jerman bernama Micha Stunz, 45 tahun, memperbesar penisnya dengan suntik silikon hingga berat kejantanannya itu menjadi 4,3 kilogram.

"Saya tidak tahu persis berapa beratnya, tapi alat timbangan dapur saya yang ukurannya 3 kilogram sudah tidak bisa menimbangnya lagi," kata dia kepada Vice.com dan dilansir koran the Daily Mail, Jumat (10/4).

Stunz yang tinggal di Berlin ini mengatakan dia sengaja memperbesar penisnya bukan untuk merasa lebih tampan tapi ingin supaya lebih keren.

Meski begitu dia merasa silikon yang disuntikkan di penisnya itu membuat kehidupan seksnya menjadi lebih sulit.

Dia mengaku tidak bisa merasakan ereksi secara normal dan ketika sedang tegang itu dia tidak bisa melihat penisnya makin besar karena adanya silikon itu.

Namun Stunz mengatakan ukuran penisnya yang sebesar itu membuat dia lebih kreatif dalam bermain seks.

Dia mengaku tertarik dengan modifikasi penis sejak 20 tahun lalu ketika penisnya dipompa sebagai hadiah ulang tahun.

"Ketika dipompa itu saya merasa enak," kata dia. 


Meskipun penis besarnya membatasi kehidupan seksnya, ia justru ditantang lebih kreatif di tempat tidur. "Setelah mendapatkan ukuran tertentu, ada hal-hal yang tak lagi dapat dilakukan. Paling tidak, tidak dengan semua orang dan harus dilakukan dengan pemanasan," ujarnya.
Minat Stunz pada perbesaran penis dimulai sekitar 20 tahun lalu ketika mendapatkan pompa sebagai hadiah. "Saya terlalu ingin tahu untuk mencobanya. Pertama kali, saya mencobanya diam-diam. Ternyata, ketika dipompa, saya merasa enak," katanya.
"Saya merasakan saya tak terjebak dalam tubuh yang lama, tetapi saya mendapatkan kemungkinan mengubah dan membentuknya," ujarnya.
Lalu, ia memperbesar alat vitalnya dengan injeksi saline. Ia merasa enak juga, tetapi berhenti karena tidak menyukai injeksi dan selalu ada risiko infeksi, juga karena orang di sekitar mulai bertanya-tanya kenapa darah di selangkangan berubah ukuran. Sejak itu, ia mulai mencari sesuatu yang permanen.
Dibutuhkan beberapa tahun baginya untuk menemukan injeksi silikon yang hanya di London ketika ia mulai mencarinya. Bukannya mencari pertolongan medis dari profesional, ia justru mendapatkannya dari mahasiswa kedokteran yang setuju memberikan injeksi pertama. Hingga kini, ia sudah mendapatkan empat kali injeksi di penis dan skrotum.
Dr Aref el Seweife, ahli urologi dari Berlin yang melakukan operasi perbesaran penis, memperingatkan bahwa injeksi silikon di alat vital itu dapat menyebabkan infeksi yang akhirnya membuatnya harus dipotong. "Dalam kasus terburuk, infeksi itu dapat menyebabkan perbesaran arteri di skrotum dan testis mati," ujarnya.
Studi tahun 2012 dalam Urology Annals pun menyebutkan, prosedur perbesaran penis dengan silikon cair oleh seseorang bukan dokter dapat mendatangkan konsekuensi mengerikan. Stunz mengakui kesalahannya dan setuju pria lain yang ingin memperbesar alat vitalnya harus mendapatkan informasi yang benar.
Dengan ukuran yang tak biasa itu, Stunz mengaku berusaha hidup normal. Ia berusaha membuat alat vitalnya tak terlalu kelihatan. Tidak mudah pula baginya untuk membeli celana.
Ia juga memilih buang air kecil di kloset dalam bilik karena takut kelihatan aneh ketika menggunakan urinal. Ia menggunakan tas selempang untuk menutupi gundukan besar di celana dan tak pernah bercerita kepada orang dekatnya mengenai penampilan fisiknya.
Kadang ia khawatir calon pasangannya hanya tertarik kepadanya karena ukuran alat vitalnya. "Ketika ukuran berkurang, selalu ada bahaya dalam hubungan asmara. Namun, ketika kita punya waktu mengenali orang lain, Anda bakal menemukan ia benar-benar mencintai atau hanya bagian dari diri Anda," katanya.
Stunz percaya minatnya pada perbesaran penis mengingkari seksisme yang berakar dalam. "Ketika seorang wanita memperbesar payudara, tak seorang pun berkomentar. Saat seorang pria melakukan hal yang sama pada tubuhnya, hal itu jadi layak dibuat dokumentasi karena luar biasa. Saya harap ini berubah karena perbedaannya tak sebesar itu," tuturnya.

0 komentar:

Posting Komentar